Kuliner di Kota Sejuta Bunga, Kupat Tahu Magelangan

Posted on Updated on

Kupat Tahu Magelangan (11)

#Kuliner –  Sebagai orang Solo (Surakarta) makan Tahu Kupat adalah hal yang sudah biasa , apalagi Tahu Kupat pak gombloh (Laweyan, Solo) atau tahu kupat yang terletak di dekat Masjid Sholikhin (depan Hotel Sahid Jaya Solo). Namun minggu kemarin ada yang berbeda ketika saya dan teman-teman blogger sewaktu berkunjung ke kota sejuta bunga, yaitu Magelang, ada salah satu nama yang sebenarnya hanya dibalik susunan katanya, kalau di Solo Tahu Kupat, sedangkan di Magelang Kupat Tahu. Lalu apa sih yang membedakan?

 

Kupat Tahu Magelangan (10)

Hujan deras mengguyur kota Magelang saat itu, saya dan rombongan blogger kece dari berbagai kota besar di Indonesia nekat turun dari bus dan menerobos hujan untuk menyebrang dan berteduh diseberang jalan. Tak lama kemudian kami menuju salah satu warung Kupat Tahu yang terletak di jalan Tentara Pelajar kios no 14 yang bernama Warung Tahu Pojok Magelang. Setelah masuk,  kami langsung melihat berbagai macam foto terpampang mulai dari artis hingga para petinggi negara ada diwarung tersebut.

Kupat Tahu Magelangan (7)

Kupat Tahu Magelangan (8)

Ternyata oh ternyata, warung ini adalah salah satu langganan mantan salahsatu presiden Republik Indonesia yaitu pak SBY. Pemikiran saya mungkin dulu pak SBY ketika masih di Akmil sering pesiar kesini kali ya.. Warung yang terletak tepatnya di Jl Tentara Pelajar Kios no 14 ini memang spesial menu makanan daerahnya adalah Kupat Tahu. Kami pun memesan beberapa porsi, sambil menunggu kami melihat dan mengambil beberapa gambar suasana ruangan Kupat Tahu yang sangat sederhana tetapi ngehit dikalangan pejabat negara tersebut.

Kupat Tahu Magelangan (1)

Berbicara tentang Kupat Tahu, setahu saya sih makanan ini adalah salah satu makanan tradisional ala bangsa Indonesia yang berbahan dasar Ketupat, Tahu yang teah di goreng dan bumbu kacang dan yang terkenal yaitu memang dari Singaparna, Magelang dan Surakarta (tempat dimana saya tinggal). Memang berbeda apa yang saya lihat antara Kupat Tahu Surakarta dengan Magelang terutama, perbedaannya hanya pada tahunya dan bumbunya, kalau di Magelang menggunakan tahu putih dan bumbu kacangnya lebih encer, kalau di Solo Tahunya kuning, bumbu kental dan biasanya ada telur dadarnya.

Kupat Tahu Magelangan (14)

Kupat Tahu Magelangan (16)

Tak terasa sambil ngobrol sama teman-teman blogger di acara #FamtripJateng dalam rangka Visit Jawa Tengah dan UltahJatengKe66, akhirnya Kupat Tahu racikan ala Bu Kuntari (sang pemilik) datang juga, sebagai pelengkap saya memesan minuman Es Jeruk, hmm segarnya… Oh iya, jika kesini rekomended untuk makan Kupat Tahu didampingi sama Kletikhan atau Cemilan lainnya, seperti Tahu Bakso, Peyek, Krupuk, Udang dan lain sebagainya. Yuk Selamat Makan dan Happy Traveling 🙂

 

Iklan

45 thoughts on “Kuliner di Kota Sejuta Bunga, Kupat Tahu Magelangan

    helmavania said:
    21 September 2016 pukul 8:40 PM

    Aku akhir bulan lalu sempet nyobain tahu kupat Magelang juga, tapi di Pak Pangat nama nya mas. Iyaa setuju, yg keliatan membedakan sama tahu kupat Solo itu kuah nya

      mysukmana responded:
      21 September 2016 pukul 8:45 PM

      kalau aku tahukupat solo sih seringnya di pak gombloh mbak..uenak kuwi rek

        helmavania said:
        22 September 2016 pukul 2:54 PM

        Pak gombloh dimana mas? Aku yg disamping masjid Solikin itu mas biasa nya. Hehe

          mysukmana responded:
          22 September 2016 pukul 3:16 PM

          Pak gombloh itu di laweyan, aston k selatan

    fanny fristhika nila said:
    6 September 2016 pukul 11:02 PM

    iiih, aku kgn kupat tahuuu ^o^.. tiap balik solo pasti deh nyobain ini… paling suka kalo taburan kacang tanah gorengnya banyak mas… :D.. tapi aku sndiri blm prnh nyobain yg ala magelang nya…

      mysukmana responded:
      7 September 2016 pukul 8:22 AM

      kalau di Solo biasanya dimana bu, yang pake telor dadar itu enak..

    Ranny said:
    3 September 2016 pukul 7:11 AM

    Saya udah pernah makan kulat tahu sewaktu ke Magelang. Enaaakkk. Ciyusan baru itu makan kupat tahu hihihi selama di solo malah gak pernah 😀 cuma saya lupa nama tempatnga:( kayaknya di Magelang banyak banget tempat makan kupat ya

      mysukmana responded:
      3 September 2016 pukul 7:24 AM

      iya itu di sepanjang tentara pelajar di magelang banyak bu..kalau di Solo Tahu Kupat Gimbal enak..depan Sahid Jaya

    Ety Abdoel said:
    3 September 2016 pukul 6:32 AM

    Tahu kupat, beda tempat beda citarasa ya.
    Tahu kupat Solo dan Banyumas juga beda. Ini ada lagi tahu kupat Magelang.
    Indonesia emang punya kekayaan kuliner yg mengagumkan.

      mysukmana responded:
      3 September 2016 pukul 6:33 AM

      Padahal bedanya cm dikit…bumbuny aj y bu

    arintaadiningtyas said:
    3 September 2016 pukul 6:21 AM

    Weh..sekarang pak SBY masih suka kesitu ngga ya?

    Saya kurang suka kupat tahu, tapi suami saya sukaaa bgt. Kalo di Solo langganannya di jln hoggowongso kalo ga salah..dr perempatan pasar kembang ke selatan.

      mysukmana responded:
      3 September 2016 pukul 6:22 AM

      Mungkin biar ada kenangan iya kak..klo di Solo cb pak Gombloh bu

    Citra Rahman said:
    2 September 2016 pukul 9:15 AM

    Kupat Tahunya enaaak… Aku paling suka karena ada udang gorengnya dan jeruk hangatnya seger banget! Ah di Tangerang nggak ada Kupat Tahu. :/

      mysukmana responded:
      2 September 2016 pukul 9:20 AM

      aku mau comot comot udah gorengnya sebenarnya..tapi sayang jauh..pekewuh haha

        Citra Rahman said:
        2 September 2016 pukul 9:33 AM

        Kan tinggal minta lho, Bang. Hahahaha… piringnya persis di samping aku. :p

          mysukmana responded:
          2 September 2016 pukul 9:34 AM

          wkwkw..tak apalah, lha abang gak nawarin kemarin 😀

            Citra Rahman said:
            2 September 2016 pukul 9:36 AM

            Yaudah ntar aku traktir Kupat Tahu Gimbal di Solo yaa… 😀

              mysukmana responded:
              2 September 2016 pukul 9:37 AM

              mantap, aku traktir di pak gombloh aja ntar mas wkwkwk

    Dede Ruslan said:
    2 September 2016 pukul 9:13 AM

    walau sama2 kupat tahu, tapi beda campurannya dgn kupat tahu yg ada di tasik yg bumbunya lebih mirip kyk bumbu siomay.. dan sama2 enak 🙂

      mysukmana responded:
      2 September 2016 pukul 9:19 AM

      kalau di solo nyebutnya Tahu Kupat mas, bumbunya ada manis dan asinnya kental gitu..tapi namanya makan gratis tetap enak ya mas wkwkw 🙂

    cumilebay.com said:
    1 September 2016 pukul 2:14 PM

    Aku kayak nya ngak pernah explore magelang kecuali ke borobudur doang ihik ihik

      mysukmana responded:
      1 September 2016 pukul 3:36 PM

      eksplore lagi dan keliling2 pelosok dong kak cum

    aggy87 said:
    31 Agustus 2016 pukul 11:32 PM

    Astagahh ini kupat tahu favoritku juga di Magelang! Yumm banget yaaa 🙂

      mysukmana responded:
      1 September 2016 pukul 2:26 AM

      iyah ummy banget pokoknya kak

    Ardian Kusuma said:
    31 Agustus 2016 pukul 6:38 PM

    Mantap tenan mas ini

      mysukmana responded:
      31 Agustus 2016 pukul 8:41 PM

      iya mas apalagi makannya sama kerupuxssss

    nengsyera said:
    31 Agustus 2016 pukul 5:39 PM

    Kayaknya di bandung jg ada kupat tahu deh hihihi

      mysukmana responded:
      31 Agustus 2016 pukul 6:41 PM

      Iya..di singaparna kn neng

    ira i / ira noor said:
    31 Agustus 2016 pukul 4:28 PM

    Kupat tahu cukup terkenal di daerah Bandung dan sekitarnya kalau kata saya yang orang Sunda mah kupat tahu singaparna yang paling enak, cucok di lidah. Pernah juga nyobain kupat tahu magelang, di Cibubur ada yg terkenal, tapi kurang cocok di lidah saya. Nah kalau tahu kupat Surakarta nih yg belum pernah coba

      mysukmana responded:
      31 Agustus 2016 pukul 8:42 PM

      ayo bu klo main ke solo tak traktir wis kupat Surakarta

    winnymarlina said:
    31 Agustus 2016 pukul 3:49 PM

    akhirnya nemuuu, kupatnay enak apalagi sambelnya nyos

      mysukmana responded:
      31 Agustus 2016 pukul 8:42 PM

      kalau ke Solo win, ntar ada tahu kupat disini..enak pokoknyah

    Frany Fatmaningrum said:
    31 Agustus 2016 pukul 3:46 PM

    Kupat tahu versi manapun saya suka *pemakan segala asal halal

      mysukmana responded:
      31 Agustus 2016 pukul 3:46 PM

      haha..yang penting enuk enuk ya bu

    BaRTZap said:
    31 Agustus 2016 pukul 3:37 PM

    Aduh luwe aku mocone mas hahaha.

    Btw, masakan yang mirip-mirip dengan ini ternyata banyak ya di Indonesia. Campuran antara tahu, beberapa jenis sayuran (tauge, seledri, kol), telur (digoreng, dadar, atau rebus) dan karbohidrat (ketupat, lontong atau kentang). Cuma namanya aja yang beda-beda, dan tentunya rasanya pasti punya kekhasan tersendiri.

    Sekali itu pas ke Borobudur aku juga ngicipin kupat tahu di sekitaran candi, sederhana tapi enak. Cuma agak lupa detail rasanya, karena udah agak malam dan ngantuk. Jadi makannya sekedar kewajiban aja hahahaha … Tanda-tanda harus ke sana lagi nih 🙂

      mysukmana responded:
      31 Agustus 2016 pukul 3:38 PM

      aku yo luwe mas pas nulis ini di kantor wkwkw..rasane pengen tahu kupat pak gombloh, tapi wis tutup..haha kalau malam yang penting makan terus tidur #KapanKurus

        BaRTZap said:
        31 Agustus 2016 pukul 3:40 PM

        Ok tak catet yo, Tahu Kupat Pak Gombloh, kudu tak jajal nak aku dolan menyang Solo meneh :-))

        #Kurus nya nanti aja, kalau dah kenyang hahahaha *kapan kenyangnyaaaa*

          mysukmana responded:
          31 Agustus 2016 pukul 4:26 PM

          Nek ksolo kabari lho yo

            BaRTZap said:
            31 Agustus 2016 pukul 5:50 PM

            Siap mas 🙂

    Dita said:
    31 Agustus 2016 pukul 3:22 PM

    kurang puas siihh kulineran Magelang-nyaa…masih penasaran sama nasi gorengnya hehehe

      mysukmana responded:
      31 Agustus 2016 pukul 3:24 PM

      iya nih, mas Sinyo yg demen bgt sama Nasgor Magelangan, tadinya pulang mampir dl, tapi apa daya..saya sudah mau tepar..

    Budi Santoso said:
    31 Agustus 2016 pukul 3:10 PM

    enak’e

Yang Komentar Saya Doakan Banyak Rizkynya :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s