Citarasa Tradisional, Sarapan Soto dan Pecel di Soto Gerabah Solo

Posted on Updated on

pecel-solo-di-soto-gerabah-1

#Culinary – “Soto dan Pecel adalah senyawa, yang menjadi salah satu pilihan mudah untuk sarapan“. Bagi masyarakat Solo dan sekitarnya seperti saya, Soto dan Pecel adalah salah satu menu sarapan pilihan, Menu ini  sebagai alternatif sebelum  mulai beraktifitas di pagi hari. Hampir 30% sarapan pagi saya  setiap bulan nya selalu dimulai dengan menu ini (Soto dan Pecel).

pecel-solo-di-soto-gerabah-7

Di kota dimana saya tinggal, terdapat warung makan Soto yang sangat khas sekali, mulai dari warungnya, sajian dan interiornya sangat etnik dan khas. “Soto Gerabah” namanya, sebenarnya saya sudah lama merasakan kekhasan soto ini, namun baru ini mencoba menulisnya. Menurut saya pribadi Soto Gerabah sangat nikmat dengan citarasa kuliner khas Jawa mulai dari rasa, penyajian dan suasananya. apalagi cara penyajiannya sangat tradisional sendiri, dengan menggunakan mangkok yang terbuat dari gerabah atau tanah liat , termasuk sendoknya.

pecel-soto-gerabah

pecel-solo-di-soto-gerabah-2

Selain Soto, yang menjadi cirikhas lainnya adalah pecel, disajikan di piring dan sendok yang sangat tradisional, Pecel khas Solo ini dilengkapi dengan telor dadar dan bawang goreng. Apalagi ketika saya mencoba mencampur nasi dengan sambal kacangnya.hmm…yummy sekali. lebih nikmat lagi ketika disajikan dengan kerupuk.

pecel-solo-di-soto-gerabah-6

Tidak hanya pecel dan soto yang menjadikan lidah ini tetap bergoyang, sajian menu pendamping dari kedua menu utama tersebut sangat macam-macam. Mulai dari tempe goreng, bakwan jagung, tahu dan berbagai macam sundukan seperti telor puyuh, usus, babat dan lain sebagainya ada disini.

pecel-solo-di-soto-gerabah-3

pecel-solo-di-soto-gerabah-4

pecel-solo-di-soto-gerabah-5

Soto yang dimiliki pak Heri ini sudah berdiri pada tahun 2007 hingga sampai saat ini sangat mempertahankan keunikannya . Ciri khas warung ini menggunakan kerajinan gerabah sebagai mangkuk dan gelas serta peralatan makan lain karena dirasa memiliki keunikan tersendiri. Bagaimana, hasil foto -foto saya? menggoda bukan untuk mengicipinya he..he..he..
Soto Gerabah
  • Jl Prof. Dr. Supomo No57, Pasar Beling, Solo
Iklan

54 thoughts on “Citarasa Tradisional, Sarapan Soto dan Pecel di Soto Gerabah Solo

    elafiq said:
    2 November 2016 pukul 12:05 PM

    dulu 3tahun tinggal di Solo tapi belum pernah mampir kesini.. 😦
    semoga bisa jadi agenda saat berkunjung ke Solo 🙂

      mysukmana responded:
      2 November 2016 pukul 12:34 PM

      oya..3 tahun di solo dalam rangka kuliah ya kak. coba ke solo lagi, siapa tau bisa bernostalgia..

    Gallant Tsany Abdillah said:
    19 Oktober 2016 pukul 8:40 AM

    pecelnya bikin mupeng!! pas di rumah biasanya dibikinin sambel pecel sama mama terus sekarang lihat ini jadi pengen pecel 😦

      mysukmana responded:
      19 Oktober 2016 pukul 9:12 AM

      beli dong mas, pecel termasuk umum di jual kan 🙂

    lexyleksono said:
    17 Oktober 2016 pukul 6:52 AM

    Lihat foto-foto nya hmm….jadi pengin makan pecel enak.

      mysukmana responded:
      17 Oktober 2016 pukul 7:10 AM

      Penuh tradisi om

    helmavania said:
    14 Oktober 2016 pukul 5:28 PM

    Aku suka makan disini juga loh mas. Soalnya tempat nya unik dan tempe jadi favorite aku. Cuma belum pernah nyobain pecel nya. Liat foto nya jadi pingin, coba ahh..

      mysukmana responded:
      14 Oktober 2016 pukul 8:45 PM

      Cobain aja pecelnya,enak kok..soto terlalu mainstream klo dsni

    Sudiyanti Masdi said:
    14 Oktober 2016 pukul 5:05 PM

    uwihhh mantapp ini, semua barang pecah belahnya dari gerabah. pasti makanannya juga enakkkk..

    Sudiyanti said:
    14 Oktober 2016 pukul 5:01 PM

    uwihhh mantap banget ini. semua barang pecah belahnya dari gerabah. keren… pasti makanannya juga enak nih…

    pbprimanti said:
    14 Oktober 2016 pukul 12:15 PM

    Minumane seger koyoke mas…aku kalo ke solo sarapane kupat tahu mas…blm nyoba ini hehe..

      mysukmana responded:
      14 Oktober 2016 pukul 1:15 PM

      kupat tahu deket sahid apa yang pak gombloh mbak?

        pbprimanti said:
        14 Oktober 2016 pukul 6:35 PM

        Di kampung kok mas…daerah karanganyat

          mysukmana responded:
          14 Oktober 2016 pukul 8:45 PM

          Karanganyar kota ortu saya nu

        pbprimanti said:
        14 Oktober 2016 pukul 6:37 PM

        Daerah karanganyar

    cinderellawearsconverse said:
    14 Oktober 2016 pukul 6:19 AM

    Pernah makan disitu! Soto dan teh angetnya enak!!

    Dita said:
    13 Oktober 2016 pukul 3:56 PM

    duhh ini postingannya bikin perut lapaaaar, kalo ke solo ajak ke sini donk

      mysukmana responded:
      13 Oktober 2016 pukul 4:00 PM

      pasti dong..kabar kabar aja kak, klo keSolo tinggal WA :), ajakin juga bohler bohler kece kemarin hahah

    astriedastrie said:
    13 Oktober 2016 pukul 2:46 PM

    kalo lagi di Solo saya juga sering banget sarapan soto, sering denger tapi belum pernah nyobain soto gerabah ini. coba aah kalo ke solo heee

      mysukmana responded:
      13 Oktober 2016 pukul 3:26 PM

      coba kalau di solo wajib mampir nih..

    kang nur said:
    13 Oktober 2016 pukul 11:51 AM

    Belum pernah nyoba

      mysukmana responded:
      13 Oktober 2016 pukul 3:25 PM

      kudu di coba kak

    febridwicahya said:
    13 Oktober 2016 pukul 9:47 AM

    Aaaakh, makanan favoritku semua itu mas 😀 Soto sama pecel 😀

      mysukmana responded:
      13 Oktober 2016 pukul 3:25 PM

      makanan apa sih yang gak jadi favorit kamu bro hhahaa

    Pink Traveler said:
    13 Oktober 2016 pukul 8:57 AM

    bikin ngiler menu2 nya, wadah gerabahnya juga cakep, duh ngences lihat sambal kacang yg dipecel itu

      mysukmana responded:
      13 Oktober 2016 pukul 9:26 AM

      Kalau sotonya gimana mbak..gak pengen?

        Pink Traveler said:
        13 Oktober 2016 pukul 9:28 AM

        kaak saya lagi puasa, jangan ditambah ngencesnya ntar bataaaal

          mysukmana responded:
          13 Oktober 2016 pukul 3:24 PM

          ohw maap maap, selamat berbuka saja hahah

    luckman aziz said:
    12 Oktober 2016 pukul 10:40 PM

    sambel pecelnya mantap, bikin ngiler hehe…

    Agung Rangga said:
    12 Oktober 2016 pukul 8:12 PM

    padahal baru habis makan malam, tapi ngelihat foto-fotonya, jadi lapar lagi… 😂

      mysukmana responded:
      12 Oktober 2016 pukul 8:21 PM

      ya sudah mas makan lagi saja kalau begitu hehee, enaknya ini buat sarapan..

    Ira said:
    12 Oktober 2016 pukul 5:19 PM

    lapeerr mas ngebacanya 😀

      mysukmana responded:
      12 Oktober 2016 pukul 5:46 PM

      ngebacanya apa ngeliat fotonya mbak ira? hahaha

        Ira said:
        12 Oktober 2016 pukul 5:51 PM

        ngebaca dan ngeliat fotonya mas

    Uchi said:
    12 Oktober 2016 pukul 4:57 PM

    Aku ngga suka soto, tapi kalo pake2 barang yang unik2 gitu jadi kepingin juga. untung ada pecel bisa jadi menu pilihan yah

      mysukmana responded:
      12 Oktober 2016 pukul 5:49 PM

      iya pecel sebagai menu pilihan bagi yang tidak suka sama soto, tapi kalau bagi saya soto itu wah pokoknya…apalagi daging sapinya banyak hehehe

        Uchi said:
        12 Oktober 2016 pukul 6:10 PM

        Apalagi yg pake daging malah geli mau makan hihi
        kebalik2 yaah

          mysukmana responded:
          12 Oktober 2016 pukul 6:13 PM

          waduh ternyata vegetarian kayaknya hehe

            Uchi said:
            12 Oktober 2016 pukul 6:49 PM

            Ngga sih mas. Mmg ga doyan sama daging..

    Frany Fatmaningrum said:
    12 Oktober 2016 pukul 4:56 PM

    Menurut saya, soto dan pecel di Jateng beda sama yang di Jakarta. Penyajian, lauk, hingga rasanya.

      mysukmana responded:
      12 Oktober 2016 pukul 5:49 PM

      lebih enakan mana kira kira bu frany?

        Frany Fatmaningrum said:
        13 Oktober 2016 pukul 1:02 PM

        Masing2 punya ciri khas. Yg di Jakarta udah campur selera betawi & sunda. Yg di jawa tentu selera Jawa. Kalo saya karena pemakan segala (yg halal) jadi suka semuaa 😜

          mysukmana responded:
          13 Oktober 2016 pukul 3:26 PM

          klo halal pastilah bu

    winnymarlina said:
    12 Oktober 2016 pukul 4:44 PM

    bikin laper ah si kak sukma

      mysukmana responded:
      12 Oktober 2016 pukul 5:50 PM

      ah si winny, perutnya jangan2 krucuk2 juga ya

    iyoskusuma said:
    12 Oktober 2016 pukul 4:18 PM

    Wadah makan itu bisa nambah kenikmatan makan itu sendiri ya? Haha.. Baca tulisan ini pas lagi macet.. Bikin laper! 🙂

      mysukmana responded:
      12 Oktober 2016 pukul 6:01 PM

      nyetir dulu saja om..iya karena gerabah dari tanah, jadi makananya jadi lebih sedep sedep gimana gitu mas iyos..

    blog.lombokceplus said:
    12 Oktober 2016 pukul 2:51 PM

    Marai ngiler mas

      mysukmana responded:
      12 Oktober 2016 pukul 6:14 PM

      kalau ke solo monggo di coba saja

        blog.lombokceplus said:
        12 Oktober 2016 pukul 6:55 PM

        Siap mas, 🙂

    Budi Santoso said:
    12 Oktober 2016 pukul 2:43 PM

    wa iki, wenak tenan koyone mas

      mysukmana responded:
      12 Oktober 2016 pukul 6:02 PM

      iyo mas sedep sak polle

Yang Komentar Saya Doakan Banyak Rizkynya :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s