Lampion Imlek 2017 di Kawasan Pecinan Solo

Posted on Updated on

lampion2017-3

#Travel – “Kehangatan Pecinan dengan lampion masih menjadi antusias tersendiri bagi warga yang melewatinya” Imlek Festival yang sudah digelar beberapa minggu hingga awal Februari 2017 masih menyisakan sisa-sisa suasana tahun baru Imlek. Berbagai macam hiasan lampion sebagai hiasan khas Imlek telah dipasang di sepanjang Jl Jenderal Sudirman dan Jl Urip Sumoharjo, dekat Pasar Gede. Gapura Imlek yang katanya 5.000 lampion telah terpasang di sepanjang Jalan Jenderal Sudirman dan Jalan Urip Sumoharjo. Banyaknya hiasan yang terpasang, membuat beberapa warga berhenti kemudian mengabadikannya sebagai hiasan untuk berfoto bersama seperti yang saya lakukan kali ini.

lampion2017-1

lampion2017-2
lampion2017-6

lampion2017-8

lampion2017-7

lampion2017-4

Iklan

44 thoughts on “Lampion Imlek 2017 di Kawasan Pecinan Solo

    Fachri Reza said:
    7 Februari 2017 pukul 11:01 PM

    cakep lampion2nya

    susanpergidulu said:
    3 Februari 2017 pukul 8:21 PM

    Cakep hiasan lampionnya 😉

      mysukmana responded:
      6 Februari 2017 pukul 8:28 AM

      kayak mbak susan dong hahaha

    cumilebay.com said:
    2 Februari 2017 pukul 12:52 PM

    Lampion2 manja bikin meriah solo yesss

      mysukmana responded:
      2 Februari 2017 pukul 1:38 PM

      manja kayak kamu kwkwkw

    Nadia Stephanie said:
    1 Februari 2017 pukul 7:59 PM

    Waahh.. sophie suka banget sama lampion. Bisa hepi dia kalo dibawa ke sini.

      mysukmana responded:
      2 Februari 2017 pukul 1:50 PM

      terus kapan sophie dibawa k Solo kak Nadia 🙂

    Yasir Yafiat said:
    1 Februari 2017 pukul 3:06 PM

    Selalu ada halangan setiap kali imlek, jadi gagal ke sini. Semoga tahun depan masih bisa lihat ni lampion dan mengabadikannya.

      mysukmana responded:
      2 Februari 2017 pukul 1:51 PM

      langsung cuz ke solo mas

    Johanes Anggoro said:
    1 Februari 2017 pukul 9:41 AM

    kalo gini adem liatnya. imlek yg notabene perayaan bagi etnis tionghoa, namun kemeriahan nya dirasakan semua lapisan masyarakat 😀

      mysukmana responded:
      2 Februari 2017 pukul 1:51 PM

      seru kan mas bro

    astutianamudjono said:
    1 Februari 2017 pukul 9:05 AM

    Lom sempat ikutan bikin foto sudah diwakili jepretan mas Danang dkk
    Tinggal menikmati

      mysukmana responded:
      1 Februari 2017 pukul 2:23 PM

      langsung bikin dong uti

    Nathalia DP said:
    1 Februari 2017 pukul 7:18 AM

    Keren… Cantik…

    ikrom said:
    31 Januari 2017 pukul 10:25 PM

    penataan lampionnya asyik bgt

    Danan Wahyu Sumirat said:
    31 Januari 2017 pukul 9:33 PM

    batam kayaknya meriah tapi aku ngga sempet hunting

      mysukmana responded:
      31 Januari 2017 pukul 9:55 PM

      Wah kalau hunting pasti seruh kak

    Gara said:
    31 Januari 2017 pukul 9:29 PM

    Bagus Mas foto-fotonya… kalau sudah main perspektif memang ya, jadi keren sekali deretan lampion itu. Apalagi warna merahnya kontras dengan kegelapan malam. Solo memang khas banget perayaan Imleknya. Dulu pernah sekali lewat di Pasar Gede, padahal sudah jauh lewat Imlek dan saya lewatnya tengah hari tapi hiasan lampionnya masih terpasang dan masih lengkap indahnya. Nyala atau mati, lampion memang keren.

      mysukmana responded:
      1 Februari 2017 pukul 2:21 PM

      waduh di komentari sama mas gara saya tuh deg degan bacanya..soalnya komentarnya selalu panjang..

    Ety Abdoel (@etyabdoel) said:
    31 Januari 2017 pukul 6:59 PM

    Tahun ini gak puas foto-foto lampionnya. Nggak sempat. Febuari masih ada gak ya?

      mysukmana responded:
      1 Februari 2017 pukul 2:20 PM

      waduh kurang tau mak ety, main lah ke Solo

    Avant Garde said:
    31 Januari 2017 pukul 3:56 PM

    meriah

    Yudi said:
    31 Januari 2017 pukul 3:16 PM

    meriah ya mas.. duuuh jadi pengen ke solo 😦

      mysukmana responded:
      31 Januari 2017 pukul 3:23 PM

      lha kapan dirimu ke Solo mas brow

        Yudi said:
        9 Februari 2017 pukul 1:57 AM

        2008 mas.. alhamdulillah kota2 besar jawa udah kecuali semarang

    awansan said:
    31 Januari 2017 pukul 2:42 PM

    Wah 2 tahun yg lalu, saya juga nonton lampion disana , jadi mengenang kembali 😅😁

      mysukmana responded:
      31 Januari 2017 pukul 3:01 PM

      kok taun ini gak maen lagi 😀

        awansan said:
        31 Januari 2017 pukul 6:06 PM

        Karena sekarang sudah putus, jadi nggak pernah ke solo lagi 😂😂

          mysukmana responded:
          31 Januari 2017 pukul 6:09 PM

          cieh syurhat colongan ceritanya wkwkwk..

    Adie Riyanto said:
    31 Januari 2017 pukul 2:09 PM

    Selalu melewatkan hal beginian. Udah lihat sneakpeak foto Imlek di Solo dari Mbak Noerazka, tapi pas gak ada jadwal buat main ke Solo. Ujan pula. Fiks diem di rumah aja. Hiks 😥

      mysukmana responded:
      31 Januari 2017 pukul 2:14 PM

      mantap2 kan..iyah jangan pernah lewatkan kak Adie

    Mase said:
    31 Januari 2017 pukul 2:06 PM

    Apik banget

      mysukmana responded:
      31 Januari 2017 pukul 6:18 PM

      banget apik mas

    Novita Rosyida Hilmi said:
    31 Januari 2017 pukul 2:00 PM

    duhhh lampion di depan mie gajahhh, huhuhu.

    tanggal 4 masih ada gak tuh mas lampionnya ya? heheh

      mysukmana responded:
      31 Januari 2017 pukul 2:02 PM

      tiap saya posting tentang solo, kamu selalu deJavu ya mbak..penuh kenangan ya :))

        Novita Rosyida Hilmi said:
        31 Januari 2017 pukul 2:44 PM

        hahahha asemmm, too excited nih mas mau ke solo rame2 ma temen.. ud ga fokus kerja jdinyaa

          mysukmana responded:
          31 Januari 2017 pukul 3:01 PM

          emang kerja dimana sih, sering keluar kota yak

            Novita Rosyida Hilmi said:
            31 Januari 2017 pukul 3:41 PM

            di jakarta mas, di perusahaan konsultan software. heheh

            iyoo, mobile banget kerjaannya

              mysukmana responded:
              31 Januari 2017 pukul 3:46 PM

              Kok sama..cm sy d Solo

    shiq4 said:
    31 Januari 2017 pukul 1:59 PM

    Dimana-mana ada saja pecinan ya, salut ama kekompakan orang tionghoa.

      mysukmana responded:
      31 Januari 2017 pukul 2:01 PM

      orang indonesia kapan kompak 😀

Yang Komentar Saya Doakan Banyak Rizkynya :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s