Sisa Masa Lalu dari Pabrik Gula Colomadu

Posted on Updated on

colomadu-pg-14

Travel – “Manisnya gula tak semanis perkembangan industri gula di Indonesia saat ini, namun kita bisa melihat sisa-sisa dari setiap bangunan yang kini menjadi saksi sejarah kejayaan industri gula ditanah air”. Setiap hari tubuh kita selalu membutuhkan apa itu gula. Gula adalah salah satu bahan makanan yang terbuat dari batang tebu yang setiap hari di konsumsi oleh manusia. Rasanya yang manis membuat makanan dan minuman menjadi terasa lebih nikmat kan?.

colomadu-pg-12

colomadu-pg-13

Di balik manisnya kamu? Eh gula maksudnya 😀 , ternyata menyimpan sejarah yang cukup panjang terutama industri gula yang berdiri di Sumatera dan Jawa. Salah satu warisan industri gula yang sekarang sudah tidak lagi beroperasi adalah Pabrik Gula Colomadu. Pabrik Gula atau PG Colomadu merupakan salah satu bagian dari sisa kejayaan industri gula yang sekarang terbengkalai.

colomadu-pg-1

colomadu-pg-11

Secara singkat, sejarah PG Colomadu didirikan oleh  Gubernur Jenderal Van den Bosch pada tahun 1980 mulai menerapkan sistem tanam paksa, dimana sebagian tanah milik petani harus ditanam dengan tanaman komoditi yang laku di pasaran dunia seperti gula, kopi, dan teh yang sebelumnya belum dikenal luas di Jawa. Lambat laun akhirnya berhasil di ambil alih oleh Mangkunegaran dan menjadi Industri Gula yang dikelola oleh BUMN. Akhirnya tahun 1997 ketika mengalami krisis moneter, hampir separuh pabrik gula di Jawa Tengah khususnya gulung tikar. Salah satu yang terkena dampaknya adalah PG Colomadu. Inilah yang terjadi manisnya gula tak semanis industri gula nasional saat ini.

colomadu-pg-3

colomadu-pg-4

PG Colomadu sendiri sekarang sudah mangkrak, dan beberapa manajemennya sudah di gabung atau di afdeling dengan PG Tasikmadu yang sama-sama terletak di Kabupaten Karanganyar. Keunikan peninggalan pabrik gula ini sendiri saat ini menjadi spot tersendiri bagi para wisatawan atau traveler yang hanya ingin berfoto di kompleks PG Colomadu.

colomadu-pg-5

colomadu-pg-6

colomadu-pg-10

colomadu-pg-15

Beberapa peninggalan yang saat ini sudah menjadi besi tua diantaranya adalah ada beberapa bus yang terparki . Bus tersebut terdapat tulisan “Bis Sekolah”, dahulu bus ini digunakan untuk mengangkut anak-anak para karyawan pabrik gula untuk antar jemput sekolah di kota Solo.  Disamping pabrik gula juga terdapat garasi, baik mobil maupun kereta atau yang disebut dengan lori lokomotif, sudah tidak ada lokomotif disini, lokomotif-lokomotif yang ada sudah dipindahkan ke pabrik-pabrik gula yang masih beroperasi, yang tersisa hanyalah beberapa bangkai mobil dan mesin yang sudah menjadi bangkai besi.

colomadu-pg-7

colomadu-pg-2

colomadu-pg-9

colomadu-pg-8

Ketika masuk ke lokasi ini memang agak sedikit horror, karena kondisinya yang sudah tidak berpenghuni lagi dan tidak ada orang berlalu lalang kecuali keamanan yang hanya berjaga-jaga di gerbang pabrik gula. Beberapa bangunan rumah seperti bekas rumah Kepala Masinis Pabrik Gula juga masih tampak, Rumah ini masih terlihat kokoh, dan pernah di renovasi pada tahun 1989 lalu beralih fungsi menjadi gedung pertemuan walau sudah diselimuti oleh lumut. Saya pribadi merasakan manisnya pabrik gula saat ini hanya cocok sebagai tempat sejarah atau wisata, bukan sebagai industri gula. Bahkan terdengar kabar PG Colomadu ini nantinya akan di rombak besar-besaran untuk di jadikan Mall. Kita tunggu saja bagaimana selanjutnya.

 

Iklan

59 thoughts on “Sisa Masa Lalu dari Pabrik Gula Colomadu

    cetut said:
    7 Maret 2017 pukul 6:54 PM

    Jadi inget waktu masih kerja dan keliling PG di Jawa, mas, ada rasa deg-degan gimanaa gitu ya berada di dalam bangunan PG nya 😀

      mysukmana responded:
      7 Maret 2017 pukul 7:39 PM

      iya kan itu bangunan Belanda jaman doeloe..

    lendra said:
    24 Februari 2017 pukul 2:04 PM

    ki peyank Sma 5 , bro….

    saribainbridge said:
    23 Februari 2017 pukul 1:52 AM

    Tampak depannya keren kaya bangunan bersejarah gimana gitu 🙂 kaya museum gitu ^^

      mysukmana responded:
      23 Februari 2017 pukul 5:54 AM

      iya bu sari, tapi agak spoky 😀

    arintaadiningtyas said:
    21 Februari 2017 pukul 8:57 PM

    Aku kalo lewat di depan rumah dinas itu, ada rasa miris sedih gimanaaa gitu. Walaupun aku pendatang, tapi kepikiran dengan bangunan yang jadi saksi bisu kesuksesan PG Colomadu di masa lalu. Aku bayangin gimana cerianya penghuni rumah dinas itu dulu. Hiks..jadi mellow..

    Duh..semoga jangan jadi mall lah..

      mysukmana responded:
      21 Februari 2017 pukul 9:46 PM

      jangan syedih..besok kalau mall nya udah jadi pasti banyak hantunya 😀

    Fubuki Aida said:
    21 Februari 2017 pukul 7:18 PM

    Pak danang mbok nek rene neh ajak2. Belum kesampaian buat jelajah ke sini. Huhu

      mysukmana responded:
      21 Februari 2017 pukul 9:47 PM

      langsung cuzz mrono mbak aida..

    dianravi82 said:
    21 Februari 2017 pukul 11:22 AM

    Antara sedih dan kagum tiap kali liat “sisa sejarah” seperti ini. Semoga ga sampai dihancurkan ya. Kan bagusnya dijadiin bangunan bersejarah

      mysukmana responded:
      21 Februari 2017 pukul 11:22 AM

      iya bagusnya di jadikan museum

    Mirna Kei Rahardjo said:
    21 Februari 2017 pukul 10:05 AM

    Sedih memang,, keluarga ayahku turun temurun kerja di PG, dari adeknya kakek, berlanjut di omku, adek ayah paling bungsu yang sampe sekarang masih aktif di PG Gending Jember walaupun sebentar lagi pensiun juga sih,, adek sepupuku mau masuk PG tapi gak dibolehin… padahal kalau dikelola lagi, kita ga bakalan tuh impor gula, lalu industri gula malaysia gak merajai Indonesia,,, huh sayang ya bangunannya aset negara dibiarin magkrak gitu.

      mysukmana responded:
      21 Februari 2017 pukul 10:07 AM

      sama dong kak, ayahku juga kerja di PG dulu..Cepiring sekarang jadi Industri Gula Nasional di kuasai timur tengah, terus pindah ke Tasikmadu Karanganyar terus pindah ke Gondang Klaten dan pensiun deh skg

    cumilebay.com said:
    21 Februari 2017 pukul 9:09 AM

    Aku sedh ngak boleh masuk dalam pabrik nya ihik ihik

      mysukmana responded:
      21 Februari 2017 pukul 9:13 AM

      mungkin dulu harus bawa aku kakbuat masuk kesana haha..jangan syedih, masih ada kesempatan lain

    Aji Sukma | www.lagilibur.com said:
    21 Februari 2017 pukul 8:29 AM

    Foto2 nya bagus mas. Tp uda di cek lg belum? kali aja ada yg ikut ke foto. 😮

      mysukmana responded:
      21 Februari 2017 pukul 9:14 AM

      gak ada yang berani masuk frame mas kalau aku yang foto..aku kan dulu penguasa pabrik gula di jawa tengah :))

    Novi Tjandra said:
    20 Februari 2017 pukul 2:06 PM

    Fotonya bagus. Menarik nih bangunannya. Tapi agak horror ya. Sekarang jadi tempat wisata kah?

      mysukmana responded:
      20 Februari 2017 pukul 2:09 PM

      sekarang mangkrak kak..tapi kalao mau masuk dipersilahkan..tapi sama temen ya..entar klo gak ada yang nemenin hahaha

    shintadaniel said:
    20 Februari 2017 pukul 8:49 AM

    haduuuh sedih banget yaa padahal dari saya kecil s.d SMA setiap pulang kampung pasti ngelewatin pabrik ini dari airport. Asapnya masih pada ngepul, lorinya sering nyebrang jalan ngangkut tebu2… sekarang kebun tebunya udah pada jadi ruko2… huhuhu, elek banget…

      mysukmana responded:
      20 Februari 2017 pukul 9:19 AM

      loh ibu shinta SMA nya mana sih..asli disini tho..hehe..jangan -jangan putra dari sinder gula wkwkw

        shintadaniel said:
        20 Februari 2017 pukul 9:45 AM

        Hahaha bukaaan… saya asli Jakarta cm tiap Lebaran pulang ke Solo ke rumah eyang…

          mysukmana responded:
          20 Februari 2017 pukul 9:54 AM

          owalah eyangnya di Solo, berarti sudah luamaaa banget dong bu..kantor saya jg disekitaran PG Colomadu ini..

            lendra said:
            24 Februari 2017 pukul 1:55 PM

            salam knal mas syukmana, ada info PG clomadu mau dijual harus tanya kmn yah?

              mysukmana responded:
              24 Februari 2017 pukul 2:07 PM

              yoi mas lendra..ke Direksi PTP Nusantara IX bro..deket mangkunegaran

    Lois said:
    19 Februari 2017 pukul 9:11 AM

    Kalau pabrik gula Mojo di Sragen masih beroperasi ya? Beberapa tahun yll pernah diajak nonton Cembengan, tapi karena waktu yang sempit jadi tidak pergi.

      mysukmana responded:
      20 Februari 2017 pukul 12:29 PM

      kalau pabrik mojo memang masih beroperasi kak, temen saya kecil dl ada yang kerja disana juga..wah cembengan itu tempat main saya dl

    Hera Pangastuti said:
    19 Februari 2017 pukul 8:40 AM

    Mau dijadikan Mall? Wah menyedihkan, sangat menyedihkan:(

      mysukmana responded:
      20 Februari 2017 pukul 12:31 PM

      jangan syedih 😀

        Hera Pangastuti said:
        20 Februari 2017 pukul 10:26 PM

        Belum sempat ke situ heuu. Memang sudah tidak beroperasi sama sekali ya?

    jalu said:
    18 Februari 2017 pukul 8:25 PM

    boleh masuk secara bebas ya pak?

      mysukmana responded:
      19 Februari 2017 pukul 6:57 AM

      Bebas kak jalu

    Frany Fatmaningrum said:
    18 Februari 2017 pukul 7:30 PM

    Bukan museum seperti pabrik gula gondang ya? Waktu SMA studytour keliling jateng, mampirnya ke pabrik gula gondang saja.

      mysukmana responded:
      19 Februari 2017 pukul 6:57 AM

      Wah..keliling jateng bs buat ngeblog tuh..sy dl pernah tinggal d gondang jg bu

        Frany Fatmaningrum said:
        19 Februari 2017 pukul 9:06 AM

        Iya, waktu SMA. Seru tapi gak terlalu berkesan. Karena ternyata ada beberapa tempat yang ternyata saya gak suka, misal: kaliurang karena lembab dan berlumut. Saya ternyata geli lihat dan ada di tempat begitu. Lalu goa stalaktit stalakmit entah daerah baturaden atau manalah itu. Saya gak suka tempatnya.

    jonathanbayu said:
    18 Februari 2017 pukul 6:39 PM

    Terakhir ke Solo sempet diceritain sama saudara, cuma dikasih tau itu bekas pabrik gula dsb. Coba dan cobaaa sajaa dibuat jd museum bagus pasti hits dan plis deh masa bangunan bersejarah mau dibikin mall? jangan sampe dehh

      mysukmana responded:
      19 Februari 2017 pukul 6:56 AM

      Iya ide good.klo bikin museum pasti kece bgt

    shiq4 said:
    18 Februari 2017 pukul 3:05 PM

    Wkwkw…. Klo masuknya malam2 lebih horror mas.

      mysukmana responded:
      18 Februari 2017 pukul 4:47 PM

      Mau coba? Biar kece

        shiq4 said:
        18 Februari 2017 pukul 5:36 PM

        Jauh mas tempatnya. Lagian saya lebih suka baca saja dibanding mengunjungi langsung 🙂

    Gara said:
    18 Februari 2017 pukul 12:02 PM

    Sayang bangetlah Mas kalau pabrik sebesar ini dijadikan mal… duh sedih saya membayangkan kenangan kejayaan perkebunan Jawa Tengah ini dirubuhkan hanya demi mal, padahal di Solo kan bukannya tidak ada mal. Pun kalau harus membangun mal, saya yakin pasti ada tanah lain yang pantas dan bisa dimanfaatkan. Semoga saja wacana itu tidak dilaksanakan ya, amin. Bekas pabrik ini pasti bisa dipakai untuk wisata sejarah dan wisata lain yang beraroma konservasi. Amit-amit kalau sampai dilupakan generasi penerus. Bangunan utamanya bagus gitu, kok.

      mysukmana responded:
      18 Februari 2017 pukul 2:10 PM

      Iya emn emn sebnrnya..tp gmn lg..itu jg br wacana

        Gara said:
        18 Februari 2017 pukul 8:23 PM

        Semoga tetap menjadi wacana. Hehe.

      elafiq said:
      23 Februari 2017 pukul 8:54 AM

      sependapat sama mas Gara, jika nantinya harus direnovasi lebih baik dijadikan tempat wisata sejarah atau konservasi. kalo museum malah eman2, kalo dibuat museum yg dikemas formal malah sepi.
      semoga nantinya yg terbaik buat pabrik gula Colomadu. amin.

        mysukmana responded:
        23 Februari 2017 pukul 1:17 PM

        Wah setuju itu..wisata konservasi bangunan sejarah..ato dbikin museum angkot mlh kece

        Gara said:
        24 Februari 2017 pukul 8:14 PM

        Amin… terima kasih sudah merespons, hehe.

    Hermawan - MivecBlog.com said:
    18 Februari 2017 pukul 11:12 AM

    Sayang banget kalo bener dijadikan mall 😦

      mysukmana responded:
      20 Februari 2017 pukul 12:29 PM

      iya sayang beribu sayang

    Andry Septian said:
    18 Februari 2017 pukul 11:00 AM

    wah jadi pengen saya …. blusukan kenangan eh blusukan pabrik tua .. padahal deket dari rumah

    tarjiem said:
    18 Februari 2017 pukul 9:17 AM

    Yah bakalan dijadiin Mal. Kalau jadi, makin sedih tuh nasibnya. Benar-benar tegerus zaman.

      mysukmana responded:
      18 Februari 2017 pukul 2:14 PM

      Namanya jg perubahan jaman

    q.thrynx said:
    18 Februari 2017 pukul 9:02 AM

    blusukan pabrik mangkrak gitu harus ijin dulu kemana, atau boleh langsung masuk2 gitu pak?

      mysukmana responded:
      18 Februari 2017 pukul 4:47 PM

      Satpam kyakk

    Budi Santoso said:
    18 Februari 2017 pukul 8:10 AM

    baru sekali masuk pabrik ini, rasanya memang beneran horor

      mysukmana responded:
      20 Februari 2017 pukul 12:30 PM

      wah anak lelaki gak boleh takut mas..horor itu cuma mind set sebenarnya 😀

    awansan said:
    18 Februari 2017 pukul 8:06 AM

    Tahunnya kebalik itu mas bukan 1980, tapi 1890 😅

    Btw kalau masuk situ gratis apa ada karcisnya ya ? Hehe

      mysukmana responded:
      18 Februari 2017 pukul 9:36 AM

      Eh salah ketik..gratis mas, tinggal bilang ke satpamnya

Yang Komentar Saya Doakan Banyak Rizkynya :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s