Miniatur Jateng yang Sempat Terbengkalai, Taman Puri Maerokoco

Posted on Updated on

tamanmaerokoco-1

Travel – “Melihat bangunan kebanggaan Jawa Tengah yang sempat terbengkalai itu sedikit memprihatinkan, harapan itu akan selalu ada bagi mereka yang ingin melestarikannya”. Melangkahkan kaki ke Kota Atlas atau Semarang merupakan nostalgia tersendiri bagi saya. apa lagi dulu dilahirkan di kota kawasan Pantura yaitu Kendal.

tamanmaerokoco-2

tamanmaerokoco-3

Salah satu tempat wisata yang pernah hit dikala saya kecil dulu adalah Taman Puri Maerokoco, atau lebih hit yang terletak disebelah barat PRPP Tawang Mas Semarang. Taman Puri Maerokoco merupakan taman berisi miniature beberapa kota dan Kabupaten di Jawa Tengah. Bisa saja disebut Taman Mininya Jateng.

tamanmaerokoco-13

Saya pertama kali menginjakkan kaki di Taman ini ketika masih SD, kala itu sudah SD saja saya jadi traveler, mengelilingi Jawa Tengah dalam waktu satu hari di Puri Maerokoco ini 😀 . Bisa bayangkan kan gimana keaneragaman 35 Kabupaten dan Kota yang ada di Propinsi tempat dimana saya tinggal.

tamanmaerokoco-4

tamanmaerokoco-5

tamanmaerokoco-6

Kini, sewaktu berkunjung kesana, taman ini dalam kondisi memprihatinkan. Beberapa sudah rusak dan beberapa sedang di renovasi, akan tetapi beberapa spot Merokoco tidak menyurutkan para pecinta selfie dan anak-anak muda yang berkunjung saat itu untuk berfoto-foto di sudut taman yang sekiranya instagramable, kalau anak sosmed sekarang bilang.

tamanmaerokoco-10

tamanmaerokoco-12

tamanmaerokoco-11

tamanmaerokoco-7

tamanmaerokoco-8

Meskipun Beberapa kayu pada bangunan sudah tampak rusak dan rapuh, namun jembatan diatas kolam seperti dermaga masih sangat diminati untuk spot foto dengan latar belakang hijau daun yang seolah-olah saya merasa di kebun mangrove. Bagaimana? ingin jalan-jalan ke Taman Puri Maerokoco, letaknya cukup strategis kok. yaitu di Jl. Yos Sudarso, Semarang. kurang lebih 5 Km dari Tugu Muda.

Iklan

32 thoughts on “Miniatur Jateng yang Sempat Terbengkalai, Taman Puri Maerokoco

    Isny said:
    24 Februari 2017 pukul 12:07 PM

    Tau tempat ini dr Instagram, jadi pengen mampir kalo pas pulang kampung

      mysukmana responded:
      24 Februari 2017 pukul 12:47 PM

      oh asli semarang ternyata

    Dandy Siswandy said:
    22 Februari 2017 pukul 12:00 AM

    memang tempat tempat seperti itu biasanya jarang terawat kak.

    jembatannya kece juga buat di instagram kak 😁😁😁

      mysukmana responded:
      22 Februari 2017 pukul 5:33 AM

      Iya kak..bnyk yg celpi dstu

    arintaadiningtyas said:
    21 Februari 2017 pukul 8:48 PM

    Pernah denger tapi belum pernah kesini. Semoga nanti kalau aku kesana udah selesai semua renovasinya..hehe.. Tapi itu dermaganya masih lumayan bagus sih Pak..

    Kisah Foto said:
    21 Februari 2017 pukul 7:49 PM

    Lho dulu SD dan TK di daerahku sering tour kesana… Dulu tapi om, sekarang nggak pernah denger, ternyata masih ada Maerokoco itu 😀

      mysukmana responded:
      21 Februari 2017 pukul 7:54 PM

      Masih tp wis prihatin

    Iwan Tantomi said:
    21 Februari 2017 pukul 10:49 AM

    Catet! Yok meet up di sana mas.

      mysukmana responded:
      21 Februari 2017 pukul 10:51 AM

      inshaAllah kalo ada kesempatan ke semarang lagi

    cumilebay.com said:
    21 Februari 2017 pukul 9:08 AM

    gw pikir menara kudus beneran, ternyata replika

      mysukmana responded:
      21 Februari 2017 pukul 9:14 AM

      iya itu cuma menara kudus ala ala kak

    Aji Sukma | www.lagilibur.com said:
    21 Februari 2017 pukul 8:26 AM

    Aku belum pernah kesini. Sayang bgt uda gak keurus gt. hiks semacam TMII nya Jateng gt ya mas 😀

      mysukmana responded:
      21 Februari 2017 pukul 9:40 PM

      inggih mas, kalau lagilibur.com langsung cuss ke semarang mas brow

    Choirul Huda said:
    21 Februari 2017 pukul 8:17 AM

    jadi inget waktu ke TMII mas, ada anjungan Jateng 🙂
    Jadi penasaran udah lama ga ke Jateng, selama ini cuma lewat aja via kereta

      mysukmana responded:
      21 Februari 2017 pukul 9:15 AM

      iya ini mirip TMII cuma ini jateng ajah

    Elisabeth Murni said:
    21 Februari 2017 pukul 3:37 AM

    Yaampun tempat ini, dulu saya kesini masih SD sama keluarga rame-rame terus naik perahu kayuh. Senengnya minta ampun. Kalau mas enggak nulis ini saya mungkin lupa ada destinasi wisata Semarang namanya Puri Maerokoco.

      mysukmana responded:
      21 Februari 2017 pukul 9:15 AM

      kudu kamu prihatinin ini kak

    Frany Fatmaningrum said:
    20 Februari 2017 pukul 8:41 PM

    Pemda nya kurang perhatian ya, padahal potensial loh. Btw dulu kalo mudik naik mobil, begitu selamat datang di kota Kendal berasa udah dekat Semarang, padahal mah masih jauh. Apalagi Semarang ke Salatiga. Hiks.

    mfadel said:
    20 Februari 2017 pukul 7:09 PM

    Oalah, deket ya berarti dari pusat kota. Rugi nggak tau tempat ini pas main ke Semarang kemaren huhu

    Ratna Dewi said:
    20 Februari 2017 pukul 3:49 PM

    Aku sempat baca kalau Maerokoco ini seperti TMII tapi versi lebih kecilnya. Sayang pas ke Semarang kemarin nggak sempat kesini, lupa banget malah. Nanti kalau ada kesempatan ke Semarang lagi boleh juga mampir kesini.

    Hermawan - MivecBlog.com said:
    20 Februari 2017 pukul 3:04 PM

    Wahh… saya terakhir ke sana juga waktu SD dulu… memang sudah seperti trade mark Indonesia ya… bisa membangun tapi ngga bisa merawat 😦

    cinta1668 said:
    20 Februari 2017 pukul 8:58 AM

    Asli Kendal mas Adi?
    Wuah, dekat dunk dg asal ibu sya, ibu saya asli Tawang mas. Dialeknya khas sekali, lucu, yg paling Cinta inget kl ngomong banget / sangat itu jadi “neni”. Jadi kl ngomong banyak banget = okeh neni. Lucu dan unik menurut Cinta 😊

      mysukmana responded:
      20 Februari 2017 pukul 9:20 AM

      hahaa..namanya juga anak pesisir, saya sekg tinggal di solo jadi ilang dialeknya itu..tapi klo pas ke Kendal denger omongan bulek sama om saya masih logat kendal banget

        cinta1668 said:
        20 Februari 2017 pukul 9:58 AM

        wuah iya brrt skr dialeknya beda lg ya mas. Tapi hal plg menyenangkan ttg Tawang bagi Cinta adalah : jiwa dan semangat kekeluargaannya mas, kl ke sana pas pulangnya kerasa baper bngt, mereka baik banget mas, baiknya keterlaluan yakin 😢. *duuuh jd kangen bngt Cinta ni sm mereka

          mysukmana responded:
          20 Februari 2017 pukul 10:16 AM

          beda lah, udah ketularan wong Solo kok..istrinya aja orang Solo :p

            cinta1668 said:
            20 Februari 2017 pukul 2:37 PM

            hihi iya deh mas Adi 😁

    Budi Santoso said:
    20 Februari 2017 pukul 8:12 AM

    woh, lahirnya di kendal ya? Kendale mana mas? Saya dulu di kebondalem, dekat dengan stadion.

    Sekali waktu kecil dulu pernah piknik ke Maerokoco ini, dulu masih ramai wisatawan yang berkunjung ke situ.

      mysukmana responded:
      20 Februari 2017 pukul 9:18 AM

      kendalku ketapang mas, arang brangsong kaliwungu..pas gerbang selamat datang di kota kendal..lahir di RSU Kendal hehee..wah kita seperguruan ternyata mas..aku yo mbiyen jaman cilik ke Maerokoco masih beautifull 😀

        Budi Santoso said:
        20 Februari 2017 pukul 9:54 AM

        o berarti daerah setelah keluar dari jalan lingkar kendal kae yo

          mysukmana responded:
          20 Februari 2017 pukul 9:55 AM

          inggih leres sanget mas Budi 😀

    Nasirullah Sitam said:
    20 Februari 2017 pukul 8:05 AM

    miris juga membaca seperti ini mas. Padahal jika masih bagus bangunannya, bukan mustahil anak-anak SD-SMP atau malah TK bisa study tour ke sini. Mengenalkan bangunan-bangunan Jawa Tengah.

    Jembatannya memang menjadi daya tarik wisatawan remaja, mereka biasanya sekedar foto dan mengunggah di sosmed.

      mysukmana responded:
      20 Februari 2017 pukul 9:17 AM

      iya jembatannya kece memang, suasana kayak di kebun mangrove ya mas Nasir.. hehehe

Yang Komentar Saya Doakan Banyak Rizkynya :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s