Tips Mengurangi Resiko Membeli Rumah Minimalis Saat Pre Launch

Posted on Updated on

#Lifestyle – “Memiliki rumah minimalis dengan keluarga kecil didalamnya adalah impian setiap orang dijaman milenial seperti sekarang ini” .Teman-teman para pecinta rumah minimalis,ย memiliki rumah adalah salah satu impian bagi keluarga kecil seperti saya, dan alhamdulillah sekarang saya dan keluarga sudah memilikinya. Meskipun minimalis dan kecil rumah tersebut saya beli melalui jada developer dengan cara mencicil.

Teringat hal tersebut, saya jadi iningi berbagi ย Bagaimana membeli rumah sebelum launching untuk pemula ataupun keluarga baru seperti saya ini. Dimana teman-teman bisa membeli rumah dengan lebih murah. Perlu teman-teman pembaca ketahui nih, bahwa membeli rumah sebelum diluncurkan atau pre launch memang menguntungkan karena harganya lebih murah dan juga biasanya ada bonus bonus yang diberikan oleh developer seperti peralatan elektronik.

Seperti pengalaman saya dulu, saya waktu beli rumah di tahun 2010, Cuma DP 5 Juta saja. Selain itu DP yang lebih murah dan proses DP yang lebih mudah hingga pembayaran atau cicilan yang lebih kecil. Rumah tersebut saya beli dengan kredit untuk jangka waktu 10 tahun. alhamdulillahnya sudah jalan 7 tahun.

Keuntungan-keuntungan tersebut tidak hanya dapat didapatkan begitu saja tanpa ada resiko. Ternyata membeli rumah pre launch juga ada resikonya, supaya menghindari resiko tersebut saya akan memberikan beberapa tips berikut ini, Simak ya?

  • Pertama yaitu menelusuri riwayat kerja developer. Seperti track record developer atau pengembang sebelum memutuskan untuk membeli rumah minimalis tersebut. Biasanya saya pribadi bisa melihat dan menilai developer dari rumah yang telah dibangunnya. Waktu itu kebetulan developer adalah tetangga orang tua saya sendiri, jadi lebih tau lah bagaimana harus beli rumah.
  • Pastikan prospek lokasi rumah sebelum membeli rumah minimalis. Coba pastikan terlebih dahulu prospek lokasi rumah minimalis yang akan di beli. Coba Anda cari informasi mengenai rencana pembangunan properti dan juga infrastruktur dan fasilitas-fasilitas di kawasan tersebut. Maksimal 1 kilometer lah dari jalan besar
  • Tips berikutnya yaitu dengan survei lokasi rumah. Coba lakukan survei terlebih dahulu di lokasi lokasi rumah tersebut dan juga tanyakan kepada penduduk setempat mengenai kondisi lingkungan di kawasan tersebut Apakah wilayah tersebut macet banjir, dan ini akan membuat teman-teman tidak seperti membeli rumah seperti membeli kucing dalam karung.
  • Terus berikutnya yaitu cobalah teliti semua dokumen perjanjian. Pastikan dengan sangat teliti dokumen dokumen perjanjian jual beli surat-surat sertifikat dan sebagainya yang diberikan oleh developer dan jangan lupa untuk menyimpannya dengan rapi agar ketika terjadi masalah dapat digunakan dengan cepat dan aman, kalau bisa jelas notarisnya dan bank yang menanggung.
  • Berikutnya yaitu perhatikan juga janji-janji proyek agar tertulis. Sebelum menandatangani surat surat order, surat DP atau pembayaran sebaiknya temen-temen calon pembelu rumah meminta pihak developer untuk mencantumkan beberapa perjanjian dan fasilitas terkait proyek rumah tersebut secara tertulis, seperti harga jual, biaya-biaya yang akan dikeluarkan untuk administrasi, begitu juga terima kunci. Bila pengembang terlambat dalam membuat rumah dan spesifikasi bangunan lokasi dan hal-hal rinci lainnya ini tentu dapat menyelamatkan teman-teman dari resiko yang akan dialami.

Nah itu adalah tips dan informasi membeli rumah minimalis dari saya,semoga informasi ini bermanfaat terima kasih. Mumpung masih muda ayo beli rumah

Iklan

31 thoughts on “Tips Mengurangi Resiko Membeli Rumah Minimalis Saat Pre Launch

    elafiq said:
    21 Maret 2017 pukul 3:26 PM

    cari riwayat kerja developer ini yang sedikit ‘susah’..
    pasalanya banyak pengembang properti yang baru bermunculan.
    btw tips-nya bagus mas, sing printilan ngene kadang lali.. haha ๐Ÿ˜€

      mysukmana responded:
      21 Maret 2017 pukul 5:37 PM

      iya mas, kadang sepele malah dadi gawe

    Nita Lana Faera (@Nita_nitnotnit) said:
    21 Maret 2017 pukul 3:03 PM

    Kelengkapan dokumen iya mesti diperhatikan baik2 ya, jangan sampai duit udah habis malah kena tipu.

      mysukmana responded:
      21 Maret 2017 pukul 5:36 PM

      iya kan sakitnya disinih tuh hehehe

    Edo Ochsan said:
    21 Maret 2017 pukul 9:42 AM

    Thanks mas sukma tipsnya, saya jd inget berita di tv bbrp waktu lali yg ngebahas soal developer proprty bodong. Udah lunas tp ga dpt sertifikat, serem juga. Hahhaa

      mysukmana responded:
      21 Maret 2017 pukul 9:56 AM

      srem banget dong kak, biasanya sertifikat ada di bank kak rekanan developer

        Edo Ochsan said:
        21 Maret 2017 pukul 5:53 PM

        Iya mas harusnya gitu, tp namanya aja udah bodong antara dua klo ga sertifikatnya di gadai buat modal proyek mereka selanjutnya, sama mereka bangun rumah cuma blm ada izin dr pemerintah setempat. Kata lai doi bikin bangunan ilegal, gmn mau ada sertifikat. Dan bnyk bgt yg ketipu, sempet masuk berita di salah satu tv nasional mas Sukma. Ngerih

          mysukmana responded:
          21 Maret 2017 pukul 5:54 PM

          terus nasib developer gimana tuh, pasti gak bahagia duni akherat, lha bnyk yg di dzolimi gt, ngerih..

            Edo Ochsan said:
            21 Maret 2017 pukul 5:57 PM

            Parah mas, kasiannya itu yg udah nyicil lama cuma begitu lunas ga dikasih. Yg lebih kasian yg bayar lunas dr awal sampe tetangganya yg nyicil lunas tetep ga dpt jg. Iya itu mau diselidikin sama media cuma ada keterlibatan oknum pemerintahan setempat mas. Bisa ditebak klo uda ada pemerintah terlibat, pasti tenggelam sendiri kasusnya. ๐Ÿ˜ฆ

    bersapedahan said:
    20 Maret 2017 pukul 3:00 PM

    setuju banget dengan tips-nya … soanya banyak developer odong odong ๐Ÿ™‚

      mysukmana responded:
      21 Maret 2017 pukul 4:25 AM

      Nah itu kak, kudu ada notaris jg

    nia nastiti said:
    19 Maret 2017 pukul 10:43 PM

    Track record developer emang penting ๐Ÿ˜€

      mysukmana responded:
      19 Maret 2017 pukul 11:31 PM

      Inggih mbk nia

    ghozaliq said:
    19 Maret 2017 pukul 9:00 PM

    Pas nih Mas, saya juga lagi mau nyari rumah…ahaha sudah saatnya menentukan domisili tetap, capek pindah-pindah kota mulu….ahahha

      mysukmana responded:
      19 Maret 2017 pukul 11:29 PM

      Langsung mas…

    Dandy Siswandy said:
    19 Maret 2017 pukul 7:20 PM

    mending apartemen kak udah lengkap dan pasti aman. dan biasanya ngeclaim kemana mana deket padahal mah ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

      mysukmana responded:
      19 Maret 2017 pukul 11:28 PM

      Mihil mas bro

    daveenaar said:
    19 Maret 2017 pukul 5:22 PM

    kalau sekarang di solo berapa ya pasarannya?

      mysukmana responded:
      19 Maret 2017 pukul 5:31 PM

      36/100 rata 250-400

        daveenaar said:
        19 Maret 2017 pukul 5:32 PM

        waduuh mahal juga yak…

          mysukmana responded:
          19 Maret 2017 pukul 11:28 PM

          Iya kak..pdhl dl 60-120 lho

    ternakayam99 said:
    19 Maret 2017 pukul 1:36 PM

    makasih tipsnya mga selalu sukss

    mrs muhandoko said:
    19 Maret 2017 pukul 10:46 AM

    Wiihh masih murah ya mas dpt DP 5 juta. Di tempat saya, thn 2013 tetangga msh dpt DP 5 juta. Pas saya beli thn 2014 akhir kena DP 30 jt. Skrg cluster depan yg baru dibangun DP nya 60 juta.
    Bener sih, nyari rumah kyk nyari jodoh ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

    winnymarlina said:
    19 Maret 2017 pukul 10:40 AM

    kalau di jabodetabek rumah minimalis udah mahal kak harganya

    sinyonyanyablak said:
    19 Maret 2017 pukul 8:38 AM

    Beli rumah tuh jodoh-jodohan juga, btw itu dp 5 juta, pasti bayar perbulannya mayan mahal ya

      mysukmana responded:
      19 Maret 2017 pukul 8:39 AM

      per bulannya 600 aja kak ๐Ÿ™‚ tipe 36/88 ..murah kan? tapi skg yg rumah baru2 ..udah naik semua dibanding 6-7th lalu ๐Ÿ˜ฆ

        sinyonyanyablak said:
        19 Maret 2017 pukul 8:54 AM

        Waahh murah banget!! Rumah aku tipe 38/72 dp 30 juta thn 2014 skrg cicilan 2,6jt selama 15thn pula ckckckk.. berat hidup ini beraaaatt ๐Ÿ˜ข๐Ÿ˜ข

          mysukmana responded:
          19 Maret 2017 pukul 9:07 AM

          hah..mihil banget, berat di bulanan itu, lokasi deket kota gak? klo punyaku 3 km dari kampus tersohor di solo..hehe

            sinyonyanyablak said:
            19 Maret 2017 pukul 1:09 PM

            Aku di Bekasi, kira2 sejam dari jakarta. Besok2 beli rumah di Solo ah #kayakpunyaduitpadahalcicilanbelomlunas ๐Ÿ˜…

    ade_jhr said:
    19 Maret 2017 pukul 7:12 AM

    Makasih tipsnya mas..

    lazione budy said:
    19 Maret 2017 pukul 6:20 AM

    kalau biaya kuat, pilih cicilan yang syariah, sistem anuitas sangat merugikan pembeli.
    Saran aja sih

Yang Komentar Saya Doakan Banyak Rizkynya :)

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s